harga kursi laboratorium
KOMPAS.com — Tren warna rambut selalu baru. Namun, masih banyak perempuan meragu mewarnai rambutnya karena khawatir zat kimia pewarna rambut bisa merusak kesehatan rambut dan kulit kepala. Alhasil, meski tren warna begitu menggoda, keinginan untuk mengaplikasikan ragam warna, gaya, atau sentuhan highlight rambut tetap terpendam.

Menurut Osmond Kitrana, Brand Manager Johnny Andrean, pewarnaan rambut, umumnya, tak bisa menghindar dari aplikasi zat kimia. Namun, pilihan pewarna rambut dan teknik pewarnaan rambut yang tepat bisa mengurangi risiko kerusakan rambut akibat pewarnaan. Perawatan tepat untuk rambut yang diwarnai juga punya andil penting agar rambut tetap sehat.

“Pewarnaan rambut kebanyakan menggunakan zat kimia. Karena itu, dibutuhkan terapi mingguan dan harian sebagai solusi untuk rambut yang diwarnai. Terapi di salon untuk rambut yang diwarnai bisa mengurangi risiko kerusakan. Selain juga di rumah dengan penggunaan sampo dan pelembab rambut yang tepat, khusus rambut yang diwarnai,” ujar Osmond seusai peluncuran tren warna rambut K-Pop Color Johnny Andrean di Grand Indonesia, Jakarta, Selasa (3/5/2011).

Terapi rambut yang diwarnai serupa dengan hair spa di salon. Khusus untuk rambut yang diwarnai, sebaiknya terapi seperti ini dilakukan seminggu sekali di salon dengan bantuan profesional. Perawatan rambut yang diwarnai sebaiknya fokus pada mempertahankan warna rambut, kelembutan, dan kelenturannya serta menjauhkan dari risiko kerusakan.

“Perawatan rambut diwarnai sebaiknya fokus pada penguatan akar rambut serta batang rambut agar tak mudah rapuh atau rusak. Karena biasanya rambut yang diwarnai, jika tidak dirawat dengan baik, terlihat rusak di ujung rambutnya,” jelas Osmond, menyebutkan color therapy treatment series di salonnya menggunakan minyak esensial kembang sepatu untuk perawatan rambut yang diwarnai.

Teknik pewarnaan keliru
Risiko kerusakan rambut yang diwarnai juga bisa dicegah dengan pemilihan teknik pewarnaan. Biasanya, kata Osmond, proses bleaching yang berlebihan menyebabkan kerusakan rambut diwarnai. Untuk beberapa kasus, tambahnya, proses bleaching sebenarnya tidak perlu dilakukan. “Namun, kesalahan yang terjadi, proses bleaching tetap dilakukan meski sebenarnya tidak perlu. Misalnya pada rambut yang sebelumnya pernah diwarnai,” jelasnya.

Pemilihan produk bleaching juga penting. Saat ini sudah banyak produk bleaching yang mengandung pelembab sehingga tak membuat rambut kasar. “Biasanya bleaching diaplikasikan pada rambut agar pewarnaan lebih meresap dan melekat padat. Namun, bleaching berlebihan atau yang tidak perlu justru akan merusak rambut. Solusinya, agar warna rambut tetap meresap tanpa bleaching adalah dengan toning.

Aturan lain yang kerap kali dilanggar adalah waktu pewarnaan. Rambut rusak karena pewarnaan terjadi karena melanggar aturan waktu mewarnai rambut. “Berikan jeda waktu 1,5 bulan untuk pewarnaan rambut setelah bonding. Jangan langsung coloring setelah bonding agar rambut tidak patah, kering, dan rusak,” tutup Osmond. – harga kursi laboratorium

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s